Friday, 10 August 2012

Muhasabah: Aku dan Ramadhanku.... T.T

Pada hening malam tak berbintang ini..
Aku sendiri lagi..
Perit kutitiskan dari kelopak redup renungan sepi..
Kupaksa sedaya tenaga merembes butir-butir hibanya..
Namun sedikit saja ia tumpah pada sejadah lusuh yang ku punya...




Dulunya, sejadah itu kusemai dengan benih rindu..
Menjerit syahdu dalam membelai resah tak berlagu..
Meronta pada Tuhanku, minta kekuatan yang kuperlu..
Memanggil penuh cinta, mengharap pada Dia yang Esa..

Dulunya, butiran airmata derita itu mengalir lebat mencurah duka..
Pada sejadah itu juga, aku tenggelam dalam pesona asmara dengan Dia..
Asyik aku dalam menyimbah segala dosa mohon penyampunan semuanya..
Dalam damai mengecas iman dan taqwa semula..




Dear Allah..

Saat ini,
Pada noktah masa, 
Aku kian jauh melangkah menghampiri maung naraka..
Seakan aku terlena dalam cerianya musim bunga..
Kelam dengan hanya warna hitam  pada pejaman mata..
Kabur merentasi Ramadhan ini, tanpa indah sinar warnanya..

Dalam menghitung-hitung detik waktu..
Sedarlah aku, yang aku sekadar berlapar dahaga semampu-mampu...
Sedarlah aku, cuma rutin makanku yang berbeza pada sahur dan iftarku, tak seperti selalu.. 
Sedarlah aku, terawih ku hanya pergerakan bangun duduk menanti 2-3 jam berlalu..
Sedarlah aku, bacaan quranku bertambah beberapa helai sahaja berbanding dulu..
Sedarlah aku, qiamku sudah tak semanis dahulu-dahulu..


Aku dan Ramadhanku..
Masih begitu... 
Masih kaku tanpa berubah pun sesuatu.. 
Masih lesu dalam larian mencapai syurga yang jauh berbatu..

Namun, peluang masih terbuka..
Kita masih miliki masa.. 
Masih berbekal usaha...
Cuma perlu lebih keras dalam memerah usiaa..
Perahlah ia sekuat kudrat yang ada..

Tersisa lagi beberapa hari sahaja sebelum Ramadhan ini tamat di penghujunya..
Jom terus raih TAQWA!!



Nabilah Izzati - 22 Ramadhan

Monday, 6 August 2012

Muwassofat Tarbiyah --> Hamba Rabbani




'' Wajib ke atas setiap muslim memulakan dengan memperbaiki dirinya. Kesempurnaan itu dapat dilihat bila ia telah dapat memiliki beberapa perkara yang meletakkan ia di peringkat tertentu yang menjadikan ia mampu untuk memikul tanggujawab amal islami..''

( Asy-Syahid Imam Hassan al- Banna )



10 Muwassof  Tarbiyah..?

# Qawiyul Jism - Kuat Tubuh Badan #

# Salimul Aqidah - Aqidah yang Sejahtera #

# Matinul Khuluq - Akhlak yang Mantap #

# Qadiran ala Kasbi - Mampu berdikari #

# Mutsaqqatal Fikr - Berpengetahuan Luas #

# Mujahadah ala Nafsi - Mampu Melawan Hawa Nafsu #

# Munazzamun fi Syuunihi - Tersusun dalam Urusan #

# Shahihul Ibadah - Ibadah yang Betul #

# Haarithun ala Waqhtihi - Menjaga Waktu #

# Nafiun Li Ghairihi - Bermanfaat untuk Orang Lain #



'' Kenalilah tuhanMu, perbaikilah dirimu, ajaklah orang lain. Dirikanlah daulah Islam di dalam hatimu, nescaya ia akan tertegak di bumimu..''
 ( Asy-Syahid Imam Hassan al- Banna )



nota kaki : 

Saya amat suka dengan video muwassofat tarbiyah di atas.  Pernah saya  tonton beberapa yang lain sebelum ini, tetapi yang di atas ini paling baik sekali. biiznillah.

Saya senang melihatnya, walau ia diprodukkan oleh wanita(muslimah), namun, masih mampu menjaga kualiti paparannya mengikut piawan Allah..insyallah..

~ Penghasilannya tidak membuka peluang untuk lelaki melihat sebarang keindahan maupun keaiban mereka meskipun hanya pada wajah.. Saya salut! Kagum. ~



Kesimpulan saya :

Bukan pada video itu yang ingin saya besarkan, tetapi pada kandungan mutiara tarbiyahnya. Ringkas dan bermakna. Sangat bermakna. 10 Muwassofat ini bukan sekadar hanya perlu dibaca dan dihadam pada sentuhan mata. Dan bukan sebagai satu senarai yang perlu dicoret dan kemudiannya ditampal atau disimpan dan dijaga. Juga bukan sekadar untuk dijadikan bahan hafalan di minda. Tetapi, mari sama-sama kita cuba menjadikan ia sebagai sebahagian dari dalam diri kita.  Allah ada untuk mudahkan usaha kita. Jom terus usaha!

10 sifat-sifat tarbiyah ini ialah kelengkapan-kelengkapan utama dalam proses menjadi hamba rabbani yang hakiki.

Moga Allah jaga kita..
Sayang semua.. :)

Wednesday, 1 August 2012

Fikir sejenak : cukup 'MATANG' kah kita??

~ Maturity blossom from the stage of immaturity...~

# Sedang mendaki untuk mencapai satu demi satu anak tangga kematangan, kematangan yang dinilai dari jendela Dia; Dia yang menilai dari mana-mana sahaja... #



'Matang' pada nilaian manusia biasa

Kita selalu dengar orang kata :

'' Dia tak matang la. Ada ka patut keanakan macam tu.'' Atau.
'' Eh, awak ni tak matang la..Macam budak-budak.''Atau.
'' Tak mature. Perangai tak macam umur sebenar pun kan..''

Bagi awak, matang itu apa?

Karakter yang serius. Tak minat lawak-lawak ni. Muka nampak lebih tua dari usia.  Tak banyak cakap. Main-main kurang. Jarang senyum.

Pandai buat kerja rumah. Pandai cari duit sendiri. Pandai masak. Dah pandai memandu. Dah ada ciri suami orang, ciri isteri orang. Nampak macam mak orang, ayah orang. Banyak cakap pasal jodoh. Senang kata, dah sesuai kawin la.

Berfikiran jauh. Banyak merancang masa depan. Bersungguh dalam kejar cita-cita. Tak suka pandang hal remeh-temeh. Tak suka buang masa. Semua masa dan usaha dicurah untuk tujuan kerjaya. Yang penting bagi dia adalah berjaya.


Ya. Itulah pandangan kebanyakan dari kita tentang 'kematangan' ini. Saya juga kadang keliru, apakah saya ini sudah matang? Dan matang yang manakah yang ingin saya capai..?





Saya belajar untuk lebih 'matang' dari dia

Saya ada seorang sahabat yang saya kagum akan kematangan dia. Dia sebaya saya. Kami sahabat rapat. Sangat-sangat rapat hingga hampir semua perkara dikongsi bersama. Dia sudah saya jadikan sebahagian dari keluarga saya. Antara orang yang penting buat saya. Kerana itu, saya banyak mengenali jiwa dia. Mengenali sikap dia dari pelbagai sudut berbeza.

Ya. Dia manusia. Memang tak sempurna. Tapi pada diri dia, ada satu yang bagi saya sangat istimewa. Istimewanya dia pada tahap kematangannya yang jauh berbeza dari saya. Mungkin kerana itu, Allah temukan kami bersama. Allah hadiahkan dia untuk saya belajar menjadi lebih matang. Sedikit demi sedikit saya cuba menjejak ke fasa matang itu bersama didikan dari dia. Didikan yang saya rasa dia pun tidak sedar saya menerimanya dari dia.

Ramai yang jauh lebih matang dari dia dan saya. Tetapi, kerana dia yang paling banyak mempengaruhi saya dalam menjadi diri saya yang sedikit matang, saya sangat menghargai dia. Moga saya dan dia makin matang dalam menilai akhirat yang jauh lebih indah dari dunia yang bersifat sementara sahaja.


Mengapa perlu kepada 'matang' ?

Matang itu sendiri membawa kepada pembaikan dan kebangkitan diri. Matang menjadikan hidup lebih bermakna dan nafas lebih berguna. Tapi, yang paling utama, matang merupakan satu pemangkin kepada pembaikan dan kebangkitan ummah. Kerana itu, matang ini harus kita miliki dalam perjuangan menegakkan deen islam ini.

Sejak bermulanya semarak kebangkitan Islam pada awal 70-an dan 80-an, al-Qaradawi sentiasa memberi bimbingan kepada generasi muda Islam mengenai kebangkitan Islam dengan memberi pandangan dan ijtihad gerakan.

Beliau menjelaskan antara penyakit umat Islam yang berlawanan dengan sifat fitrah manusia ialah al-Ghalu (fanatik) kerana perjalanannya tidak akan panjang serta mengabaikan hak-hak orang lain. Fanatik kepada dunia hingga kematangan pun hilang bersama.

Maka, kebangkitan ummah ini harus dijanakan semula. Tidak seharusnya ia  tergendala saja di tengah jalan. Bina kematangan pada diri kita terutamanya.

 Oleh itu, beliau menggariskan sepuluh langkah menuju kematangan kebangkitan Islam atau membimbing kebangkitan Islam dari zaman kekeliruan kepada pencerahan.



Lima dari sepuluh langkah yang diutarakannya ialah :
   

1. Dari format dan simbol kepada hakikat dan “sabstance”

Ada di antara manusia yang memerhatikan aspek luaran yang bersifat formaliti daripada isi kandungan, hanya mementingkan bentuk bukan pada hakikat. Seolah-olah yang penting adalah memanjangkan janggut, memendekkan pakaian, membawa siwak, mengharamkan semua jenis lagu dan mewajibkan pemakaian purdah untuk wanita. 

Oleh itu, umat Islam perlu mencurahkan perhatiannya kepada substansi dan roh ajaran Islam daripada format dan bentuk. Islam sebagai akidah substansinya adalah tauhid, sebagai ibadat substansinya adalah keikhlasan, sebagai tuntutan moral substansinya adalah kasih sayang, sebagai syariat substansinya adalah keadilan, sebagai peradaban substansinya adalah keseimbangan. 

Maka sesiapapun yang menghilangkan unsur-unsur substansi tersebut turut menghilangkan substansi Islam walaupun ia berpegang kuat kepada simbol dan bentuk tersebut. 

Al-Qaradawi membawa contoh golongan yang suka kepada pengetahuan teori semata-mata, terlalu banyak bergelut dengan hal yang mengundang perbezaan daripada yang menjadi kesepakatan dalam topik keimanan kepada Allah. Seolah-olah yang harus dilakukan oleh seseorang manusia agar memperolehi kebahagiaan di dunia dan akhirat ialah bagaimana ia menghafal pelbagai istilah dan teori tersebut.

Oleh itu, beliau menyeru supaya hanya ibadat hati yang perlu didambakan. Mereka perlu mencurahkan usaha untuk meraih hal itu dengan cara beriman, bertawakal dan mengharap rahmat-Nya. 

Menurutnya, banyak pendakwah Islam melupakan aspek ini  yang merupakan substansi agama serta bahagian terpenting daripada keimanan. Mereka lebih mementingkan perbuatan kasar yang dilakukan oleh tubuh badan. Hal semacam itu memang penting tetapi ia tidak bermakna apabila tidak disertai dengan perbuatan hati. Padahal perbuatan hati ini merupakan asas mendapat kebahagian di dunia dan akhirat. 

  


2. Dari retorika dan perdebatan menuju penerapan dan tindakan

Di antara sikap negative yang perlu dihindari  ialah bangga dengan sejarah lampau tanpa mengubahnya dalam bentuk tindakan demi memperbaiki keadaan masa kini dan mengembangkannya ke arah yang lebih baik. Membicarakan sejarah masa lalu adalah baik selagi ia mendorong untuk terus memacu kejayaan itu.

Kita harus mencipta kejayaan dan tidak harus hanya berbangga dengan sejarahnya sahaja. Termasuk dalam sikap ini juga ialah tenggelam dalam kenangan pahit lalu tidak melakukan usaha positif untuk mengatasinya atau mengatasi kemungkinan berulangnya tragedi yang sama, membicarakan kesalahan orang lain, perdebatan yang tidak sihat dalam persoalan yang tidak memberi apa-apa faedah selain kesombongan diri dan membuang waktu.

 Oleh itu, umat Islam perlu berusaha untuk melakukan amalan yang lebih baik dan memiliki matlamat dan tujuan yang jelas. Orang Islam tidak pernah hidup tanpa tujuan serta tidak melakukan sesuatu secara melulu. Kita harus menentukan jalan untuk menuju matlamat tersebut sesuai dengan keadaan dan kemampuan yang kita miliki.

Al-Qardawi mengkritik golongan yang mencurahkan perhatian utama kepada bidang politik semata-mata dengan melupakan  bidang pemikiran, pendidikan dan sosial. Begitu juga golongan yang hidup di menara gading di dalam dunia teori yang idealistik dan tidak pernah turun ke medan masyarakat untuk bertindak. Begitu juga anggapan tentang satu-satunya perbuatan yang terbaik adalah bidang ketenteraan melawan musuh.
      



  3. Dari sikap sentimental dan emosional menuju sikap rasional dan ilmiah.

Seorang muslim pasti dapat mengawal perasaan dan meletakkan akal pada tempatnya. Ia berfikir secara rasional dan ilmiah,ia tidak bersikap ekstrem dalam mencintai dan membenci, tenggelam dalam dunia khayalan dan kecenderungan untuk bergantung kepada niat semata-mata tanpa berusaha untuk memerhatikan perkara yang benar.

Manifestasi sikap emosional ini juga adalah sikap melupakan sunnatullah yang berlaku ke atas alam dan kehidupan manusia, berlebih-lebihan dalam menggambarkan sesuatu baik yang bersifat material ataupun kerohanian. Oleh itu, gerakan Islam perlu bangun dalam tradisi ilmiah dan perencanaan masa depan. Gerakan Islam perlu membebaskan diri daripada kecenderungan emosional dan apologetik kepada rasional, objektif dalam menilai sesuatu aktiviti, memahami realiti dan sejarah dalam menentukan sesuatu keputusan.

Antara ciri-ciri ilmiah ialah melihat segala sesuatu kejadian dan perkataan secara objektif tanpa terpengaruh dengan identiti pelakunya, menghormati kepakaran seseorang dalam bidangnya, mampu melakukan muhasabah diri dan mengakui kesalahan yang terlanjur serta berusaha  mengambil pengajaran daripadanya dan menghormati adab perbezaan pendapat.

OIeh itu, beliau menyeru agar semangat ilmiah terus subur dalam gerakan Islam dan menjadikan pola berfikir  berdasarkan ilmu aspek yang dominan dalam semua aspek kehidupan mereka.

Pandangan ilmiah dijadikan sebagai ukuran penentu dalam mengeluarkan pandangan dan keputusan gerakan. Orang yang beriman hidup dalam keadaan keyakinan, menolak perasaan sangkaan dan mengikut taklid buta atau sikap gaya jumud.


  

4. Dari orientasi masalah cabang dan remeh menuju masalah pokok dan   utama

Menurut al-Qaradawi, perkara utama gerakan Islam kini ialah bidang pemikiran dan kebudayaan, bidang pendidikan dan kaderisasi. Pada hematnya, ramai aktivis gerakan Islam menyibukkan diri dalam perkara-perkara sunat dan larangan yang bersifat makruh sehinggakan tidak ramai yang menitikberatkan perintah yang bersifat fardu atau larangan-larangan yang bersifat haram. 

Orang Islam perlu memperuntukkan fikiran dan waktu untuk melaksanakan perkara-perkara yang wajib dahulu, barulah amalan sunat. Dalam ketentuan wajibpun, ia harus memilih antara yang paling wajib, wajib sahaja dan seterusnya. Antara kesilapannya ialah bersikap keras dalam masalah sunat sehingga menganggapnya sebagai wajib serta mengutamakan ibadat sunat daripada ibadat fardu.

Gerakan Islam perlu keluar dari lingkungan persoalan khilafiyah yang mengandungi potensi polemik kepada persoalan-persoalan yang disepakati bersama sehingga boleh merumuskannya menjadi agenda yang besar.

Perkara yang merosakkan iklim kebangkitan Islam adalah adanya golongan yang cenderung memberi perhatian kepada persoalan-persoalan yang tidak disepakati oleh para ulamak dalam masalah penghalalan atau pengharaman. Mereka menjadikan persoalan khilafiah ini sebagai ukuran dan penilaian terhadap tindak tanduk sesama manusia. Seolah-olah perkara khilafiah ini merupakan pokok keimanan dan landasan utama ibadat seperti hukum memanjang atau memendekkan janggut, memendek atau memanjangkan pakaian, posisi tangan ketika solat, hukum lukisan dan fotografi dan status hukum memakai hijab dengan menutup wajah wanita.

Menurut al-Qaradawi perkara ini berlaku disebabkan mereka menganggap pendapat yang mereka pegang dalam masalah khilafiah sebagai kebenaran yang tidak mungkin salah, kurang memperhatikan persoalan-persoalan agama yang telah disepakati, suka berdebat dan menyakiti orang lain sehingga memecah-belah umat, takabbur dan bangga pada diri sendiri yang merupakan titik tolak kepada kehancuran diri.
      



5. Dari menyulitkan dan ancaman menuju kemudahan dan khabar gembira
      
Islam merupakan agama rahmat kepada manusia dan alam ini. Rasulullah memerintahkan untuk memudahkan sesuatu perkara dan tidak menyulitkan. Pengertian mudah di sini  bererti mengikuti manhaj yang memberi keluasan dan toleransi, keringanan yang jauh daripada tindakan menyulitkan, sukar dan berat.

Sementara 'mempersulit' adalah manhaj yang menimbulkan kesulitan, kesempitan dan kesukaran terhadap manusia. Allah menjadikan fitrah manusia untuk menyukai kemudahan dan keluasan. Dalam syariat Islam, hukum-hukum dilandaskan atas kemudahan,bukan atas kesulitan. 

Al-Qaradawi membawa dalil al-Quran bagi menyokong hujahnya seperti ayat al-Baqarah, ayat 185, al-Ma'idah ayat 6, al-Anfat, ayat 66. Namun, seruan kepada kemudahan bukanlah bermakna menghalalkan semua yang diharamkan berdasarkan dalil yang pasti seperti riba, minum arak, perjudian dan sebagainya. Semua yang tercantum dalam nas yang jelas tidak boleh diganggu-gugat lagi. 

Menurut al-Qaradawi, sikap keras bukan pada tempatnya sangat merugikan Islam kerana menimbulkan kerosakan dan menghilangkan banyak kemaslahatan. Beliau menyeru kepada para aktivis Islam membicarakan tanda-tanda kemenangan Islam dan kecerahan masa depannya. 

Tidak ada tempat untuk kita  menghiburkan diri dengan cerita-cerita malapetaka hari kiamat, mengatakan dunia Islam seburuk-buruknya dan masa depan Islam selalunya lebih buruk dari masa lalu, keimanan akan punah dan kezaliman akan bermahajalela. Keadaan seperti ini akan menyebabkan umat Islam berputus asa dan berasa tidak mampu untuk melakukan perubahan, meluruskan yang bengkok dan merubah keadaan ke arah yang lebih baik.


Kesimpulan akhirnya 

Kehidupan ini sendiri adalah satu proses mematangkan diri. Ujian mematangkan iman. Baik maupun buruk yang datang sebagai cubaan, tetap adalah satu didikan menjadi makin matang. Semuanya adalah tarbiyah dari Allah. Hadiah dari Allah. Agar kita menjadi hamba yang makin  matang dalam mengilai erti kehidupan.

Jom sama-sama teruskan proses mematang diri ini. Utaran-utaran Syeikh Yusuf Qordhawi ini perlu dijadikan garis panduan dalam merubah diri menjadi yang lebih matang. Matang untuk kebangkitan Islam. Matang untuk jadi kader yang Islamnya dijulang. 

 nota kaki: 

lagi lima nanti akan saya susulkan lagi. jika ada peluang, insyaallah.