Friday, 24 May 2013

DEar Qalbu :)





Qalbu ini bagaikan wadah,
 wadah yang paling baik 
adalah wadah yang paling banyak memuatkan kebaikan dan petunjuk,
wadah yang paling buruk 
adalah wadah yang paling banyak memuatkan kesesatan, kerosakan dan dikuasai oleh hawa nafsunya. 

Allah menguji qalbu untuk menentang hawa nafsu
agar yang berjaya menentangnya 
dapat meraih syurga sebagai tempat tinggalnya yang abadi.

 Sebaliknya, orang yang tidak berhak mendapat syurga 
kerana mengikuti hawa nafsunya, 
berhak menghuni neraka yang sangat besar nyala apinya.




 Mereka menjadikan hawa nafsunya 
selalu memerintah kepada keburukan 
sebagai menu dan santapannya
serta menjadikan penyakit 
yang mengganggu-gugat ketenangan jiwanya 
dengan menjauhi ubat penawarnya. 

Allah telah mewajibkan kepada hamba-Nya 
untuk mendurhakai hawa nafsunya 
dan menentang segala keinginannya 
dalam usianya yang pendek ini.

 Allah telah memerintahkan kepada hamba-Nya
 untuk mengekang nafsu syahwatnya yang bila diperturutkan akan membinasakan dirinya.




Allah telah mencipta
 qalbu ini untuk urusan yang besar 
dan mempersiapkannya untuk menjalani
 berbagai cubaan yang berat-berat

Untuk itu, Dia telah menyediakan
 baginya impalan pahala berupa kenikmatan abadi 
yang belum pernah dilihat oleh mata,
 belum pernah didengar oleh telinga, 
dan belum pernah terlindas dalam hati seorang manusiapun.

 ‘KENIKMATAN YANG ABADI TIDAK DAPAT DIRAIH, MELAINKAN MELALUI JALAN YANG TIDAK DISUKAI LAGI PENUH DENGAN SUSAH PAYAH; DAN JALAN YANG MERAIHNYA TIDAK DAPAT DILALUI, KECUALI DENGAN MENYEBERANGI JEMBATAN PENUH DENGAN PENDERITAAN LAGI MELETIHKAN.'


 Allah sengaja menghijabi alam kenikmatan 
ini dengan tirai-tirai yang tidak disukai (oleh nafsu)
untuk memeliharanya dari dicapai oleh orang-orang 
yang berjiwa hina dan
 hanya mengutamakan hal-hal yang rendah dan hina.

Dengan yang demikian,
 yang berjuang untuk meraihnya 
hanyalah mereka yang berjiwa mulia
 dan bercita-cita tinggi.

 Mereka yang membekali diri 
 dengan tekad yang membaja 
dan semangat yang berkobar-kobar 
sehingga dapat menghantar mereka 
untuk meraih tujuan terakhir yang paling mulia.



Mereka memenuhi seruan Rabb 
mereka di saat mereka diserukan dengan ucapan ‘hayya ‘ala falaah’ , 
mereka mengorbankan jiwa mereka 
di jalan yang diredhai-Nya 
dengan pengorbanan yang suka rela 
dan penuh dengan ketulusan;
 dan mereka meneruskan perjalanan  
mereka secara terus menerus 
 untuk sampai kepada-Nya, 
baik di pagi hari, mahupun di petang hari. 



Mereka mengalami keletihan sebentar,
 tetapi mereka memperoleh kesenangan abadi
dan mereka meninggalkan hal yang kecil

Sumber dari  buku Raudhatul Muhibbin tulisan Ibn Qayyim al Jauziyah.

Tuesday, 16 April 2013

exam mode.

  
hibernated.
mid sem break.
lepas this break terus exam.

study leave di rumah. huh.
berat. ujian hebat.

..................................................................................................................... 
 
Study. Study. Study

Bosan. Study biasa-biasa tak boleh ka?
Hidup ni bukan untuk study saja la..

.
'' Memang hidup bukan untuk study, tapi study ini untuk hidup.''

Untuk hidup??
Kalau tak study, tak hidup?

............................................................................................
...........................................


 Antara sebab mengapa harus study?


  1. Memperbaiki Diri
  2. Mensyukuri Nikmat Allah yang Maha Agung
  3. Menegakkan Agama Islam 
 
Study ini salah satu alat untuk menabur bakti, memberi budi.
Memberi kekuatan untuk diri, memberi sumbangan kpd masyarakat bumi.
Juga menambah saham di negeri abadi. 

 'Orang yang tiada apa-apa x akan mampu memberikan apa-apa, bahkan untuk dirinya sekalipun.''

Bermula dengan study, ilmu meninggi, darjat makin terpuji, tambah disayangi Ilahi. 
................................................................................

Maka, 
  
 Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyakknya,
Bukan untuk menerima sebanyak-banyakknya.

...........................................................................
 

 Hiduplah untuk memberi,
Memberi abdi pada Ilahi,
Memberi bakti pada ummat insani.

Duhai diri.

Masih ada amanah yang belum selesai di penjuru ini.
Bersungguh. Jangan bertangguh.

Perjuangan ini bukan senang, malah sangat panjang.
Maka, bersiap dan bertahanlah.

Benar. Citamu benar.

Pertahankan agama walau mesti hilang nyawa.
Biar syahid jasad di palestin tercinta agar layak ke syurga.

Namun diri,

Cita perjuangan senjata itu harusnya bermula dengan perjuangan dengan pena.
Cita tumpahnya darah satria agama itu harusnya bermula dgn tumpahnya keringat dan air mata, mujahadah lawan nafsu meronta.

Ya. Exam inilah salah satu dari medannya.





Maksimakan usaha.
Gandakan doa.


Hilangkan resah di jiwa, kerana bukankah Allah sentiasa ada.
BantuanNya pasti bagi mereka yang meminta dan terus meminta.

Percayakan Allah.

Terus usaha dan meminta.
Allah akan mudahkan segalanya.
Nilaian usaha itu bukan sekadar pada kualiti 'study' dan kuantiti bahan baca, tapi juga pada sejauh mana kita percaya dan harap yang kekuatan dan natijah yang baik hanya dari Dia.

Laksanakan sekuat termampu,
Biar natijahnya Allah yang tentu.




................................................................
 Mohonlah natijah yang menambah iman dan taqwa.
Natijah yang menambahkan rasa hamba.
Natijah yg membawa kita lebih kenal dan dekat dgnNya.

Masa masih berbaki. Kesempatan masih ada.
Tawakallah dengan usaha dan doa.

Usaha. Usaha. Dan terus usaha.
"...(Allah) yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya)." - Surah Al Baqarah 2 : 255


 
p/s: Mohon sangat2 doa dr semua. Doakan saya.

Mohon ya. :)


Sunday, 3 March 2013

Cinta Dunia

Ya. Kuantiti buih itu sangat banyak. Seperti kita. Ummat Islam hari ini



“Hampir tiba suatu masa di mana berbagai bangsa atau kelompok mengerubuti kalian bagaikan orang-orang yang kelaparan mengerumuni hidangan mereka.” Seorang sahabat bertanya, “Apakah karena jumlah kami yang sedikit pada waktu itu?” 

Nabi  shallallahu alaihi wasallam menjawab, “(Tidak) Bahkan jumlah kalian pada hari itu banyak (majoriti), tetapi (kualiti) kamu adalah buih, laksana buih di lautan (banjir). Allah mencabut rasa gentar terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan menanamkan penyakit “al wahn”ke dalam hati kalian.

 Seseorang bertanya, “Apakah al wahn itu wahai Rasulullah?”



Rasulullah menjawab, “Cinta dunia dan takut mati.” 

(HR Abu Dawud).



Al-Wahn. Ya. Penyakit  Cintakan  Dunia Dan Takutkan Mati.



Bagi saya, yang dikatakan cintakan dunia ini ialah apabila kita suka dan cinta kepada apa sahaja kenikmatan dunia yang menjadikan kita lalai dan lupa kepada akhirat , lalai dan lupa kepada Allah. 

Atau lebih tepat, suka kepada keindahan dan kenikmatan dunia hanya kerana ia berasa nikmat dan indah semata-mata. 

Kadang, kenikmatan dunia ini menjadikan kita berlumba-lumba untuk mendapatkannya. Kemudian, kita bermegah-megah pula dengan kehebatan dan keindahannya yang berjaya kita perolehi.  

Ahli keluarga yang menceriakan dan membahagiakan, keputusan peperiksaan yang cemerlang, kawan-kawan yang ramai dan sangat menyokong, masyarakat yang menyenangi dan menganjungi, fizikal yang indah dan mempersonakan, bakat-bakat yang mengkagumkan, tempat kediaman yang mewah, gajet-gajet yang berteknologi tinggi dan mengikut trend semasa, masa lapang yang tidak menyesakkan dan memenatkan, kerehatan yang mendamaikan dan banyak lagi.

Kita berlumba-lumba dan berbangga-bangga. 

Ya. Ujub. Takbur. Riak dan rasa angkuh dengan nikmat dunia yang sebenarnya bukan pun milik kita selamanya. Sekadar pinjaman dari Allah. Bila-bila masa dengan mudahnya ditarik semula olehNya.


Keindahan dunia cuma sementara.



Sedar ataupun tidak, penyakit ini sudah  terlalu banyak menyerang hati-hati kita sekarang ini. Penyakit ini makin menular dari segenap penjuru hati dan merosakkan benih-benih iman yang baru sedang bertunas dan meninggi di dalam hati.


Penyakit ini mungkin sahaja sudah bersarang dan memenuhi setiap inci dalam hati, namun kita masih tidak mampu menyedarinya kerana hati sedang terkunci mati.


Kadang, kita kurang dan jarang memeriksa hati sejelasnya. Kadang, kita jarang merefleksi setiap dari tindakan kita seperincinya. Kadang, kita sukar muhasabah diri dengan sedalamnya.

Ya, betapa kurangnya kita melihat semula hidup yang telah kita lalui dengan sia-sia dan penuh alpa.

Sedarlah diri, hidup di dunia ini sebentar cuma. Sekadar ladang tuaian untuk ke akhirat sana.



Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

   '' Untuk apa dunia itu!  Hubungan saya dengan dunia seperti pengembara yang berhenti rehat sejenak di bawah pohon, kemudian pergi dan meninggalkannya.” (HR At-Tirmidzi)

'' Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui.”
 (QS Al-Ankabut [29] : 64)
 



Ya, akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan. Pandanglah dunia dari kaca mata akhirat nescaya akan dapat kita melihat betapa tiada ada apa-apapun dunia ini selain hanya persinggahan seketika sebelum ke kehidupan sebenar yang selama-lamanya di sana.




Al-imam sufyan al-tsauri r.hm. berkata:


 “ Telah sampai kepadaku bahawasanya akan datang satu masa kepada umat manusia di mana pada masa itu semua hati-hati manusia dipenuhi oleh kecintaan terhadap dunia, sehingga hati-hati tersebut tidak dapat dimasuki rasa takut terhadap Allah s.w.t. Dan itu dapat engkau ketahui apabila engkau telah memnuhi sebuah bakul kulit dengan sesuatu hingga penuh, kemudian engkau cuba memasukkan barang lain ke dalamnya namun engkau tidak mendapati ruang untuknya lagi.”


Beliau berkata lagi : “ Sesungguhnya aku benar-benar dapat mengenali kecintaan seseorang terhadap dunia berdasarkan cara penghormatannya terhadap ahli dunia.



 (Mawa’izh al-imam sufyan al-tsauri, hal 120)

Maka, sedarlah kita, semakin kita mengagung-agungkan dunia,  ahli dan isinya, terbukti, semakin kita mencintainya.

Berani saya katakan, cinta dunia seseorang itu boleh diukur dari sesibuk dan serakus mana dia menguruskan dunianya kerana takut dunia pergi dan hilang darinya. Jika dunia meninggalkannya walau sesaat, dia akan sangat berduka dan kecewa. Dia akan berasa sangat malang dan kehilangan. Maka itulah buktinya betapa dia cinta  kepada dunia.

Penutup


Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.

 (QS  al Hadid [57] : 20)

Justeru, mari sama-sama kita melihat hati dan diri kita. Bukankah masih subur dan rimbunnya cinta kita kepada dunia?  

Peringatkan diri, dunia yang indah ini hanyalah didatangkan Allah untuk menguji. Tinggalkanlah, kerana ia hanyalah kesenangan yang hanya akan menipu diri.


Hasan al-Basri mengatakan: ” Jauhilah dunia ini karena ia sebenarnya serupa dengan ular, licin pada perasaan tangan, tetapi racunnya mematikan.


p/s : terus doakan saya. ya.