Monday, 30 July 2012

Bebaskan aku hai belenggu...!!!

Lepaskan aku hai belenggu!
Yang membelit jiwa hingga jadi beku,
Yang paut pada hati sampai jadi kaku,
Yang jerut iman sampai mujahadah jadi layu!

Leraikanlah aku hai belenggu durjana!
Belenggu nafsu di dada!
Belenggu mahu bermalasan saja!
Belenggu cinta dunia!
Belenggu mengharapkan selain Dia!
Belenggu ingin dipuja manusia!
Belenggu mahu balas cinta si dia!

 

Nyah dari aku!
Kau beban langkahku,
Kau heret tubuhku,
Kau seret wajahku,
Kau pijak tubuhku,
Kau panah kekuatanku,
Hingga aku keras membatu,
Sukar menerus langkah yang masih beribu perlu!

Gugurlah kau hai belenggu, aku tak tahan,
Hingga aku makin lemah di tengah perjalanan,
Yang sememangnya masih panjang dan penuh rintangan!

Nabilah Izzati
31 Julai 2012 

Wednesday, 25 July 2012

Memanah Bunga Taqwa dari Syurga....!!



Pada awan, kuratap ia bahagia..
Pada langit, kudongak ia lapang menenangkan jiwa..
Pada suria, kutacap segala luahan sinarnya yang ceria..
Pada pelangi, kurasa indah cahaya warni menyimbah seri harinya..

Alam tersenyum pancar gembira..
Tambah damai dalam tasbih memuji tuhan yang esa..
Riang kembang makin asyik berbunga tawa..
Dengan hadirnya ramadhan penghambat dosa makhluknya..

Bahkan aku, dihujung kerusi hamba Sang Pencipta..
Juga masih menguis di ufuk belas kasihNya..
Mengharapkan dalam landasan Ramdhan  ini..
Setiap detikku sujud dalam esak menggugur noda..
Setiap nafasku tegar melawan nafsu meronta..
Setiap langkahku gagah merapati Dia yang maha Kuasa..
Dan setiap panahanku tepat menggena bunga taqwa dari syurga..

ameen o allah..

Nabilah Izzati
3 ramadhan 1433
 

# jom raih taqwa #

Alhamdulillah.

Jejak kita sudah pun pada lintasan musim bunga. Musim bunga yang penuh bahagia, penuh udara cinta Allah rabbuna. Dengan  rahmat dan kasih sayangNya, Dia masih sudi menyampaikan hajat-hajat kita agar disuakan lagi dengan bulan di mana kasihNya melimpah ruah ini.

'' Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa..'' ( Al-Baqarah : 183)

Mimpi ditebar lagi, kata hati : taqwa harus aku raih tahun ini! Aku idam taqwa! Aku mahu taqwa! Ingin taqwa!

Rugilah diri, jika Ramadhan dilalui hanya setahun sekali, tapi sekadar lapar dan haus menyengat hari-hari sepi, tanpa sebarang pembaikan diri.

Maka, peringatkan jiwa. Ramadhan adalah medan memanah taqwa. Taqwa yang akan kita guna sepanjang hidup sebelum tiba detik bertemu pemilik nyawa.

Taqwa ini umpana perisai, perisai kala futur dan alpa menyerang segenap pelusuk jasad dan jiwa. Taqwa ini perisai dikala langkah longlai dalam perjuangan meredah nafsu dan syaitan. Perisai saat keliru dan celaru menerpa dalam tindakan yang kadang dihinggap ragu..

Lalu, perisai itu harus kita punya selalu. Agar nanti diri  tidak layu, menongkah arus dunia yang menikam kalbu dari setiap penjuru.

Sedarilah duhai diri, taqwa itu sendiri mendapat pengiktirafan mutlak dari Ilahi.

''..maka sesungguhnya, sebaik-baik bekalan adalah taqwa. Bertaqwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal..'' ( Al-Baqarah: 197)

'' Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa..'' (Al- Hujurat :130

'' Sesengguhnya orang yang bertaqwa itu apabila ditimpa was-was dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya''. ( Al- A'raaf : 201 )

Maka, di sini..

Mari sama-sama kita ajak hati untuk telusuri denai-denai imani(wasilah) menuju menara taqwa di hujung sana nanti.

..................................................................................................................................................................



Denai 1 :  Mu'ahadah - mengingati perjanjian.

Sebagai hamba, harusnya kita menyedari di mana posisi kita dibawah Dia. Bukankah kita sudah berjanji, bahawa kita akan menjadi hamba abdi Ilahi sejak alam ruh(sebelum begelar baby) hingga alam negeri abadi.

'' ...sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah..(Al-An'am : 162)

Ya, kita lafazkan dari bibir ciptaanNya setiap kali waktu berdirinya kita menghadap Dia yang Esa, bahawa segalanya dari kita hanya untuk Dia. Justeru, sejauh mana kita menjadikan ia bukan sekadar kata. Harusnya kita, periksa semula antara kita dan janji-janji kita dalam madah ikrar pada Nya. Madah ikrar yang wajibnya menjadi nyata.

....................................................................................................................................................................



Denai 2 : Muraqobah - merasakan pengawasan.

'' Yang melihat engkau kala berdiri untuk solat dan melihat perubahan gerakan badanmu di antara orang-orang yang sujud..'' ( Asyuara' : 218,219 )

Taqwa itu kan ertinya takut melakukan tegahan Allah. Bagaimana bisa takut itu hadir jika tidak merasakan Allah melihat kita di setiap detikan jarum berputar. Kerana itu, puasa ini adalah latihan agar merasakan Allah itu sangat hampir, lebih hampir dari urat saraf di leher ciptanNya ini. 

Maka, mari letakkan Allah di sekeliling diri. Letak Allah dekat di hati. Maka dengan itu, tiada sebab lagi untuk ceburi perkara yang Allah keji kerana tahu Allah sentiasa ada di sisi untuk marah dan benci. Tiada yang lebih membinasakan dari marah dan benci Ilahi. Marah dan benci Dia akan lempari kita jauh dari syurga hakiki. Nauuzubillah.

....................................................................................................................................................................



Denai 3 : Muhasabah - koreksi diri.

'' Wahai orang-orang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok iaitu (akhirat), dan bertawalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti apa yang kamu kerjakan''. ( Al- Hasyr : 18 )

Kadang kita, punya seribu alasan untuk tidak memandang diri. Orang nun sana lebih tangkas kita tacapi. Salah diri kita sembunyi. Jangan direnungi, jangan difikirkan lagi. Kononnya, buat sakit hati.

Tapi..

Apa salahnya, sama-sama kita hisabi diri. Biar palit noda tak melekat lagi pada diri. Kita kikis, kita buang, kita basuh, sucikan hati. Sirami dengan air mati penyesalan dosa dengan Rabbul 'izzati. Baru selangkah makin maju mendekati syurga firdausi.

Tiada yang lebih mendinginkan kalbu nan sayu melainkan titisan suci airmata taubat yang menitis di pipi, yang lahir dari relung rasa dosa menghimpit sanubari.

....................................................................................................................................................................



Denai 4 : Mu'aqabah - menebus dam membersihkan kesalahan.

''Wahai orang-orang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurnu-murninya, mudah-mudahan Tuhanmu menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu...'' ( At-Tahrim : 8)

Ya, kita manusia yang dosanya menggunung tak terkira. Maka, kepada siapa harus kita memendam rasa agar segala dosa terkubur sahaja. Biar di mashyar, kita jadi manusia paling lenang tanpa beban untuk ditanggung di atas badan.

Jom sama-sama kita berlumba menuju keampunan Tuhannya. Usah biar dosa jadi hijab antara kita dan Dia. Denda diri. Biar dosa kita tebus segalanya di dunia sebelum dihukum sedasyatnya di neraka.

...................................................................................................................................................................



Denai 5 : Mujahadah- bersungguh-sungguh berjihad untuk peroleh syurga Allah, terutama dengan nafsu sendiri.

'' Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh untuk mencari keredhaan Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan Kepada mereka jalan-jalan kami. Dan sesungguhnya, Allah benar-benar  beserta orang yang berbuat baik.'' ( Al-Ankabut : 69 )

Di bulan kasih dan keampunanNya melimpah ruah ini, bukankan syaitan sudah dihambat. Maka seharusnya, kita menjadi lebih kuat dalam membunuh nafsu yang menyekat kita untuk bertaubat. Mari paksa diri dan bersemangat dalam melawan cinta dunia yang jahat agar di hati tidak ia melekat. Cukuplah dunia itu di tangan agar senang kita mengawal dan memanupulasikannya agar jadi hebat untuk akhirat.

..Tuhanku..
..biar ku genggam dunia ini..
..tanpa mencintainya..
..kerna ku kan segera pergi..

Campak cinta dunia, ganti dengan bunga taqwa dari syurga... :)



Kesimpulan saya, jom sama-sama kita panah bunga taqwa dari syurga selagi waktu masih tersisa ada.


nota kaki:

ramadhan kareem..

saya menulis ini dengan berpandukan beberapa rujukan.
cebisan dari bacaan di majalah haluan.
jazakillah bonda ummu anas.

sayang semua..doakan saya. :)

Tuesday, 17 July 2012

Cita-cita --> harusnya 100% untuk Dia sahaja..!!

  # dare yourself to dream and dare yourself to fulfil it #


'' Dan dia telah berikan kepadamu segala apa yang kamu mohonkan kepadaNya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya tidak akan dapat kamu menghitungnya. Sungguh, manusia itu zalim dan sangat mengingkari nikmatNya.."
(Ibrahim : 34)

Satu langkah baru bermula. :)

Sedikit tabah. Satu penantian berakhir. Alhamdulillah. Namun beribu pintu ujian demi ujian pula menanti di hadapan nanti. Moga Dia masih sudi menemani di setiap ranjau berduri.

Pandangan jendela luar semua nampak indah pada secebis cita milikku kini. Mereka bilang dengan penuh warna-warni bahawa 'cita' itu sangat lah bermakna dan berharga. Anda patut bahagia kata mereka. Tapi...

 ~ dalam hati ini siapa tahu...kn? T.T

O Allah..

Masih sangat jauh perjalanan ini.
Kerdilnya aku di hadapanmu.
Pautanku, kurasa sudah makin longgar darimu.
Seolah bersandar hanya pada jarak masa yang menentu.
Aku jadi malu denganMu yang masih belum benar aku mengabdikan diri semahuku.
Sedang aku seakan diberi satu nafas baru dan aku juga bukan selayaknya menerima itu.
Atau ini sekadar satu lagi maung ujian bakal aku lelahi yang tidak aku mampu.

Keliru..
Diburu rasa dosanya pada yg Satu. Namun masih tidak mampu kembali dalam mencari solusi, menagih keampunanMu. Sedangkan Kau, terlalu baik padaku...


 Alhamdulillah... Alhamdulillah... Alhamdulillah...
Ini yang telah tertulis di Luh Mahfuz buatku...


'' IJAZAH SARJANA MUDA PERUBATAN DAN SURGERI ( QM00 ) ''

Medic? Such an intersting journey to go. Itu kata kebanyakan orang. Tapi pada saya, memilih untuk berada dalam medan ini adalah seperti meletakkan pisau pada nadi sendiri. Tanpa niat untuk menggengam matlamat ukhrawi, ia akan hanya seperti bakal doktor basi yang mengorbankan diri sekadar untuk habuan lelah menghimpit hati. Sekadar tenat dalam larian mengejar cita yang rendah nilai kesudahannya pada Ilahi..

Ini pesan murobbi yang paling penting sebentar tadi :

Jadilah doktor yang bukan sahaja merawat penyakit fizikal malah juga penyakit jiwa masyarakat yang tenat hari ini...

Maka, pilih untuk menjadi doktor muslim mukmin adalah seolah memilih untuk menjadi dua pekerja dalam satu masa: doktor yang merawat penyakit tubuh dan daie' yang merawat penyakit ruh khususnya pesakit-pesakit yang dia punya. Kerjakanlah ia selarinya.

......................................................................

satu lagi yang saya mahu..


# biar syahid jasadku di bumi ini #
Satu langkahku telah menapak menuju palestin tercinta!
Tangan ini dirasakan seperti sudah basah dengan aliran pekat darah2 pejuangnya.
Merawat jasad yang terluka dan terseksa menderita, sedang jiwanya sarat iman membara.
Allahuakhbar!!!(angan melangit)

padahal, pandan pun x pijak lagi... ♥

o allah!! penuhi citaku menjadi syuhadahMu di sana! :)
 Lakaran cita sudah pasti. Cuma langkah takut tak jadi. Maka, pada Ilahi harus tautkan hati. Harus sentiasa sampai mati.

......................................................................................................................................................................................

nota kaki:

saya pernah bertanya pada seorang murobbi(pendidik), apakah bidang yang paling aula(utama) untuk diceburi oleh pelajar2 perempuan zaman kini?
jawab murobbi : pendidikan(cikgu dsb) dan kesihatan(doktor dsb) ..

tambah bahagia..

setiap kali post selesai di tulis, pasti Allah akan menguji tiap apa yang saya katakan. maka, untuk ini, Dia juga mungkin akan menguji lagi... takut2 sekadar menipu diri sendiri..harus selalu ingati diri..

kali ni, semua macam nota kaki saja.. :)
doakan saya...tolong ya!


Saturday, 7 July 2012

DIA versus 'si dia'...

# tertarik saya dengan 'qoute' di atas ni. meaningful! :) #


kesimpulan saya:

 Lately, banyak sangat dengar cerita cinta dua jiwa berbeza jantina. Sahabat sekeliling juga kerap meluah kisah rasa mereka pada saya. 

 Di posisi saya, saya rasa, pada setiap jiwa itu, memang wujudnya cinta. Dan pada setiap cinta itu juga memang perlu ada yang memilikinya. Perlu ada tuannya.

Biarkan rasa cinta itu dalam jiwa. Tapi, bukan sekadar biar untuk menunggu si dia. Bukan biar sampai menangih-nangih orang agar melamarnya. Dan bukan biar hingga ia bernanah saja.

Cinta itu, wajarnya kita isi kepadaNya sebanyak ruang yang ada sebelum masa tiba detiknya. 

Tenggelamkan jiwa dalam asyik kepada cintaNYa. Sibukkan jiwa dalam mengejar kasih dan sayang Dia. Dan kebalkan jiwa dalam ujian meraih redha dariNYa.

Baru setiap nafas jadi penuh makna. Lupa mencari siapa bakal temani hidup dalam berdua. Terlalu sibuk dalam perjalanan menjadi yang terbaik dahulu untuk Dia. Bukan sekadar terbaik untuk si dia.

Itulah hakikat ramai dari kita. Mencari si dia seolah-olah itu agenda utama. Hingga terabai terapi diri untuk menjadi hamba rabbani paling 'osem' untuk Dia. Sekadar mahu 'osem' di depan si dia.

Maka, mari bersama kita sama2 ingati diri pada janji Dia yang hakiki:
 ''wanita yang solehah(+muslehah) 'sudah tentu dan pasti!(comfen2)' untuk lelaki yang soleh(+musleh)..dan vice versa..''

Apa lagi yang perlu diragui.  

Jadi, x perlu terus mencari. Mari menjadi, cukup sekadar berusaha menjadi. Cukup. Dan Allah yang akan membalasi.  

Have faith in Him.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

nota kaki :

gee! macam doktor cinta pula. haha. terus terang, saya belum matang untuk berfikir tentang cinta, sebab hati pun x mahu mana. belum bersedia. banyak lagi cita belum terlaksana.hee.

sekadar meluah apa yang dirasa bila melihat dunia seolah-olah bertumpu hanya pada cinta manusia. bila masyarakat keliling juga seolah-olah menjadikan cinta sebagai pengukur bahagia. penat saya mengeluh hiba.

saya suka dengan 'qoute' di atas. buat saya makin yakin dengan pemegang jiwa. ingin dikongsi bersama agar keyakinan itu juga turut kamu rasa.

yakinlah, allah yang menemukan dua jiwa. tanpa perlu dirancang oleh siapa-siapa. kerana Dia punya kuasa membuat apa sahaja. 

cuma, jika mahu, mintalah sahaja. bukanlah susah mana. kadang Dia bagi mengikut apa yang kita minta, dan kadang lagi best bila Dia bagi yang lebih baik berganda2 dari apa yang kita minta.. :)

Nilaian baik di sisi Allah itu x semesti sama dengan nilaian baik di sisi manusia. bukankah dia Al-Hakim.. maka, teruslah positive dengan Dia.
.....................................................

esok speaking test! rasa macam x sedia apa-apa. huh. doakan saya.

Friday, 6 July 2012

I wanna live greatly with you in paradise....



I remember when I first met you
I felt that God answered my call
There was that one place I always thought about
And I just wanted to be there with you
The place that no eye has ever seen
The place that no heart has ever perceived
I had a great feeling inside of me
That one day I’ll be there with you


And now that we’re here feeling so good
About all the things that we went through
Knowing that God is pleased with us too
It’s not a dream, this is so true
Feeling the peace all around
Seeing things we could never imagine
Hearing the sound of rivers flow
And we know we’ll be here forever
The feeling is indescribable
Knowing that this is our reward




Do you remember the hard times we went through?
And those days we used to argue
But there was not one thing that could bring us down
‘Cause we always had in our minds
The place that no eye has ever seen
The place that no heart has ever perceived
The place we’ve been promised to live in forever
And best of all, it’s just me and you

I remember us praying at night
And just dreaming about this together
I’m so blessed to have you in my life
And now we can enjoy these blessings forever
Paradise is where we are now
Paradise, a dream come true
Paradise, O what a feeling!
Paradise, thank You Allah!

maher ~ paradise


nota kaki:

saya sangat suka nasheed ni. sangat bermakna untuk saya dan dia. harapnya dia juga merasa yang sama. dia sahabat terbaik saya. dunia, akhirat, juga selamanya,  sampai bila-bila.


setiap kali alunannya mengalir melalui cuping telinga saya, saya jadi hiba. teringat dia; yang saya mahu bersama dalam melangkah ke syurga. entah dua mahligai yang saya minta di sana untuk saya dan dia, ada atau tiada.. ;(


saya selalu pesan pada dia:
 "..ukhwah ini, bukan sia-sia...harus berakhir di syurga.." 
juga selalu risaukan dia. takut dia jauh dari Dia..

  dan yang paling saya tahu, saya sangat2 sayang akan dia. malah, saya x kesah apa juga perasaan dia yang tersisa buat saya. cuma doanya, saya dan dia akan bertemu di syurga. ameen.


-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

bila kawan2 tanya saya : ''apa maksud sahabat kerana allah?'' dan selalu jawab saya : ''sahabat keran allah itu hanyalah bila bersahabat dalam hajat untuk seiring  melangkah ke syurga allah..saling memapah untuk kuat-menguatkan... saling mengingatkan agar sentiasa sedar hidup ini ada tujuan..saling meluruskan bila ada yang silap arah jalan....  :).''

Tolong doakan saya lagi ya...! 
 
 saya  juga  sentiasa mendoakan mereka-mereka semua yang saya cinta ada bersama dalam syurga juga di akhirat sana... insyaallah!! itu sahaja harapan saya dalam mengejar cita ini..... :)

dan kamu juga si pembaca, moga kita jumpa di sana..ya! :) 



Thursday, 5 July 2012

Nasihat Yusuf Qordhawi ~ Sambutan Nisfu Sya`ban...


Apabila tiba bulan Sya`ban, ramai ummat Islam khususnya di Malaysia akan diberitahu oleh para imam dan ustadz-ustadz di masjid mengenai suatu hari yang dipanggil malam Nisfu Sya`ban. Yang mana beberapa kaifiat khusus biasanya diajar kepada masyarakat bagaimana menyambutnya. 

Mari kita baca apa nasihat dan pandangan ulama muktabar dunia Islam iaitu Prof Dr Yusuf al-Qaradawi mengenai sambutan Nisfu Sya`ban untuk sama-sama kita muhasabah mengenainya:

(1) Dr. Yusuf al-Qaradawi:

“Tidak pernah diriwayatkan daripada Nabi sallAllahu `alaihi wasallam dan para sahabat bahawa mereka berhimpun di masjid pada untuk menghidupkan malam nisfu Sya`ban, membaca do`a tertentu dan solat tertentu seperti yang kita lihat pada sebahagian negeri orang Islam. Bahkan di sebahagian negeri, orang ramai berhimpun pada malam tersebut selepas maghrib di masjid. Mereka membaca surah Yasin dan solat dua raka`at dengan niat panjang umur, dua rakaat yang lain pula dengan niat tidak bergantung kepada manusia, kemudian mereka membaca do`a yang tidak pernah dipetik dari golongan salaf (para sahabah, tabi`in dan tabi’ tabi`in). Ianya satu do`a yang panjang, yang menyanggahi nusus (al-Quran dan Sunnah) juga bercanggahan dan bertentang maknanya…perhimpunan (malam nisfu Syaaban) seperti yang kita lihat dan dengar yang berlaku di sebahagian negeri orang Islam adalah bid`ah dan diada-adakan. Sepatutnya kita melakukan ibadat sekadar yang dinyatakan dalam nas. Segala kebaikan itu ialah mengikut salaf, segala keburukan itu ialah bid`ah golongan selepas mereka, dan setiap yang diadakan-adakan itu bid`ah, dan setiap yang bid`ah itu sesat dan setiap yang sesat itu dalam neraka.”

(Dr. Yusuf al-Qaradawi, jilid 1, m.s. 382-383, cetakan: Dar Uli al-Nuha, Beirut)



(2) Dr. Yusuf al-Qaradawi:

“(Tentang malam Nisfu Sya’ban, tidak terdapat hadis-hadis yang sampai ke martabat sahih yang menyebut tentangnya, kecuali ia berada di martabat hasan di sisi sebahagian ulama, dan terdapat juga sebahagian ulama yang menolaknya dan mengatakan bahawa tidak terdapat sebarang hadis sahih tentang malam Nisfu Sya’ban, sekiranya kita berpegang bahawa hadis tersebut berada di martabat hasan, maka apa yang disebut di dalam hadis tersebut ialah Nabi saw hanya berdoa dan beristighfar pada malam ini, tidak disebut sebarang doa yang khusus sempena malam ini, dan doa yang dibaca oleh sebahagian manusia di sesetengah negara, dicetak dan diedarkannya adalah doa yang tidak ada asal sumbernya (daripada hadis sahih) dan ia adalah salah).

(Terdapat juga di sesetengah negara yang mereka berkumpul selepas solat Maghrib di masjid-masjid dan membaca surah Yaasin, kemudian solat dua rakaat dengan niat supaya dipanjangkan umur, dan dua rakaat lagi supaya tidak bergantung dengan manusia, kemudian membaca doa yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari kalangan salaf, dan ia adalah doa yang bercanggah dengan nas-nas yang sahih, juga bersalahan dari segi maknanya).”

(Al-Qaradhawi, Fatawa al-Muasarah (Kuwait: Dar al-Qalam, cet.5, 1990), 2/379-383)


Kesimpulan saya:


Beramallah dengan ilmu. Dengan ilmu, amal jadi tidak kelabu dan tidak sekadar debu. Beramallah sebanyak-banyak, tapi alangkah lebih baik jika amal-amal itu merupakan amal yang jelas dan terang kemurnian sumbernya.



nota kaki: 

perkongsian dari ayah sebentar tadi. merujuk dari e-mail yang ayah terima dari sahabatnya.

sekadar mahu dihebahkankan bersama kerana ada yang bertanya tentangnya dengan saya yang tidak tahu mana. moga allah mudahkan segala.

Terus doakan saya...ya! :)