Skip to main content

Posts

Featured

Ayah

Ayah.

Baru semalam aku tumpahkan segalanya pada ayah. 
Aku nangis semahu-mahuku. 
Hingga bagai tiada penjuru. 
Segala sedu dan sendu hingga tercurah segala perasan yang kusimpan-simpan, ku diamkan.

Seorang ayah.
Yang dengan damainya menenangkan.
Bagai dalam dakapan seorang ayah aku leraikan gusar gundah dengan bait esak- ayah faham.
Tiada tertahan, ribut-ribut kehidupan kata ayah hanya ujian dari Tuhan.

Ayah.
Aku buntu.
Bukan ujian ini yang aku raungkan. Tapi kerana engkau yang aku seretkan dalam kancah kepayahan.
Aku hilang bahasa, bagaimana lagi aku cerita.
Ayah, 
Cukuplah-cukuplah ayah jerihmu yang aku perah. 
Bila saja kah aku beningkan harapan seorang ayah?
Oh ayah, hibanya aku dukanya aku.
Andai saja aku ini tidak akan pernah melukaimu.

Sehingga maaf yang kupaculkan dari bibir kali ini,
dengan seribu kali maaf yang terbuku sekian lama di muara sekeping kalbu seorang anak. 
Maaf ayah. 

Aku rindu ayah. 
Jika aku, pintalah aku menjadi seorang anak ayah yang seperti ayah. 
Seperti gigihnya ayah di bawah l…

Latest posts

Bersama Allah

Tidak sukakah kamu?

Bintang

Seluruh

Wisdom Tooth

Mana lagi aku Tuhan

3 tahun 3 jam

Best Friend :)

Museum HBUK

Make your passion as your profession! #HBUK